Archives

Now, I know

Pas pertama kali gue masuk sekolah menengah atas alias SMA, secara otomatis gue diem aja dong, ya kan? Nah kebetulan banget ada sahabat gue pas SD, ya jadi gue nggak diem aja kaya patung. Masa-masa MOS itu masa-masa yang paling suram, dimana kita harus berdandan layak nya orang gila. Eitss, untung nya disekolahan gue yang baru, nggak di suruh dandan kayak orang gila *yeeeyyy*. Gue inget banget pas hari ke-2 MOS, kita para murid baru dikelompok sekitar 20 orang, 10 untuk cewek dan 10 lagi nya buat cowok. Kami para pesera MOS disuruh merundingkan sesuatu setelah melihat Teater para kakak kelas yang akan ditampilkan.

Setelah selesai menonton Teater yang telah dipersempahkan oleh kakak kelas, kami disuruh merundingkan dan hasilnya misah-misah, cowok ya ngerundingin nya sama cowok juga, begitu pula sebaliknya para cewek, ya mungkin karna kita masih terlalu jaim untuk mengenal, Betul?. Kemudian nama kelompok kami di panggil dan wajib bin harus ada perwakilan 2 orang dari setiap masing kelompok.

Dari kelompok gue, ada satu orang cowok yang mau menjelaskan perundingan tadi, dan entah kenapa gue merasa salut banget sama tuh cowok *halah lebay*, tanpa basa-basi gue juga ikut mengacungkan tangan gue dan ikut menjelaskan hasil perundingan bersama cowok itu.Kemudian pas hari ke-3 MOS alias terakhir MOS, gue berharap banget ketemu sama cowok yang tadi maju kedepan ngejelasin hasil perundingan bareng gue dan alhasil nya gue belum ketemu juga sama dia.

Setelah 1 bulan kemudian….

Tenoootttttt… bel istirahat berbunyi. Gue sama kawan baru gue alias Diva langsung capcus ke kantin. Pas masih ada di perjalanan menuju kantin, tiba-tiba dari arah yang berlawanan muncul sesosok laki-laki yang udah gue cari-cari dari pas MOS.

“Ya ampun Div!” Ucap gue sambil memegang tangan Diva.

“Apa’an sih?” Saut nya.

“Itu cowok yang tadi barusan ada di depan kita, yang tadi lewat tuh” Ucap gue

“Iya tau, emang kenapa” Ucap Diva

“Itutuh cowo yang sering gue ceritain ke elo” Ucap gue sambil terkejut

“Oh itu toh cowok yang elo maksud, lumayan juga sih” Ucap Diva sambil senyum

Setelah gue sama kawan gue bercakap-cakap, sampai juga di kantin nya Mba sus. Kemudian, setelah kami selesai makan di kantin kami langsung balik lagi ke kelas, tiba-tiba cowok itu dateng lagi dihadapan gue dan gue pun kembali terkejut tapi ya gue pura-pura jaim biar keliatan cool gimana gitu 😀 . Cowok itu tampan banget, setiap gue liat, dia pasti mengusap rambut nya dari depan ke belakang, dan dia selalu masukkan salah satu tangan nya ke dalam saku celana.

Ya ampun ini sungguh menakjubkan dan menjadi fenomena terindah untuk diri gue *halah lebay*. Hari berikut nya, gue liat cowok itu lagi dan gaya nya pun masih mirip sama yang kemarin gue liat, ah ini bener-bener buat gue kagum dan jatuh cinta. Gue coba cari tau nama cowok itu dan berasal dari kelas manakah cowok itu. Akhir nya gue ngasih dia nama julukan, yaitu “seseorang yang memasukkan tangannya ke dalam kantong” memang sangat panjang julukan nya, tapi ya sudahlah. Pas gue keluar mau buang sampah, gue liat di keluar dari kelas X.3 dan gue pikir dia berasal dari X.3, sekarang yang harus gue cari tau adalah nama dari cowok itu, Kebetulan banget gue punya temen anak X.3 jadi ya gue bisa tanya-tanya.

Hari berikut nya, gue janjian di kantin sama Ao anak X.3 yang bakal gue tanya-tanyain tentang “seseorang yang memasukkan tangannya kedalam kantong” 

*Di kantin*

Gue : Ao! pengen tanya nih (masang muka melas)

Ao : Sok tanya.

Gue : cowok yang tinggi nya kira-kira kayak gue, terus dia putih tapi ada kayak jerawat nya gitu pipi nya, nama nya siapa sih?

Ao : Siapa ya? yang mana sih (sambil berpikir)

Gue : Aih? tau nggak? tau dong please (masang muka melas)

Kemudian, pas temen gue lagi mikir. Tiba-tiba cowok itu lewat lagi di hadapan gue. Sontak gue langsung colek tangan Ao dan ngasih kode kalo cowok yang gue maksud itu tadi barusan lewat.

Ao : Oh yang itu toh ternyata, itu nama nya Haikal. lo nggak salah kagum sama dia, dia itu orang nya pinter (sambil senyum)

Gue : Owalaa, nama nya bagus juga ya. makasih banyak udah kasih tau. Sekarang gue mau balik dulu ke kelas. See you next time (sambil meninggalkan meja kantin)

Akhir nya setelah sekian lama gue nggak pernah tau nama tuh cowok, sekarang gue bisa tau juga namanya. Seiring berjalannya waktu, gue sering liat tuh cowok kalo lagi pulang, lagi ke kantin tapi gue nggak pernah kenal sama tuh cowok. Waktu itu gue pulang sendiri, terus cowok itu udah ada di Halte buat nungguin Angkot. Pas gue baru turun dari becak, gue pikir ada yang liatin gue dan ternyata bener, Haikal si cowok itu ngeliatin gue, pas muka gue nengok ke arah muka dia, dia malah berpaling. Disitu gue seneng banget, ternyata si cowok itu ngeliat gue juga.

Hari berikut nya, setiap gue jalan entah ke kantin atau kemanapun, gue pasti aja ketemu sama cowok itu. Dengan gaya nya yang cool, pasti aja dia selalu mengusap rambut nya dari depan ke belakang. Arrgh itu bikin gue nambah kagum sama dia tapi sayang, sampe saat ini, hari ini, dan detik ini juga gue belum pernah kenalan sama cowok itu, gue cuma bisa liat gerak-gerik dia dari jauh, gue cuma bisa liat dia ketawa dari jauh, Wahai… “seseorang yang memasukkan tangan nya kedalam kantong”

#END

Advertisements

Takkan pernah menjadi “KITA”

Waktu itu, gue lagi asik dengan ponsel gue dalam sebuah perkumpulan. Namun, tiba-tiba datang sosok lelaki yang misterius. Laki-laki itu sangat jutek dan nggak nyapa gue sama sekali. Biasanya setiap ada anggota baru yang bergabung pasti menyapa satu sama lain. Yah.. emang dia nggak menyapa gue tapi kenapa cuma gue yang nggak di sapa sama dia? temen gue yang lain di sapa sama lelaki misterius itu. Tapi, itu nggak bikin gue badmood kok. Mungkin lelaki itu masih malu kali ya nyapa gue, maklum masih baru *positif thinking*

Seiring berjalannya waktu, gue sama lelaki misterius itu mulai bercakap-cakap. Jelas aja mulai bercakap-cakap, kalau kita pulang kan selalu bareng dan nggak mungkin nggak liat muka satu sama lain. Jadi waktu itu dia ngajak ngobrol gue duluan pas ada di angkot (angkutan kota).

Lelaki Misterius : Loh? Kamu yang di perkumpulan itu kan? (sambil menunjuk)

Gue                   : Iya kak, kakak juga kan?

Lelaki Misterius : Iya, salam kenal ya. (tanpa ekspresi)

Gue                   : Oke kak. (senyum terpaksa)

Nah, semenjak ada percakapan singkat itu. Gue mulai ada rasa sama tuh cowok, tapi kenapa ya? padahal kan dia jutek nya tingkat dewa sama gue. Mungkin yang bikin gue ada rasa sama tuh cowok karena cowok itu jutek kali ya? Uh pokoknya bener-bener misterius, dan gue suka sama orang yang misterius, yang sering bikin gue penasaran. Beberapa hari kemudian, gue nggak pernah liat sosok cowok misterius itu lagi. Kemanakah dia? kenapa dia menghilang dari pandangan gue. Nggak ada henti-henti nya gue ngomongin dia di dalam hati gue. Dan ternyata panjang umur, tiktok.. dia muncul tiba-tiba dari belakang dan langsung duduk di samping gue. Rasanya itu kayak nge-fly (sorry lebay) gue bener-bener mau teriak sekenceng mungkin tapi sayang nya harus gue tahan. Terus, salah satu temen gue si Azra tanya sama cowok misterius itu.

Azra                   : Dari mana aja lu baru dateng?

Lekaki Misterius : Sorry gue telat, tadi abis ada tugas bro.

Azra                   : Iye tugas pacaran sama cewe lu. (ketawa)

Lelaki Misterius  : Enak aje lu. Kagak lah.

Pas gue denger percakapan cowok itu sama temen gue. Perasaan gue langsung gak karuan. Tapi, semua itu nggak bikin gue badmood. Gue tetep positif thinking, mungkin itu cuma bersanda-gurau aja. Di tengah-tengah percakapan, salah satu temen gue dateng langsung dateng asal nyelonong. Panggil aja dia Cika.

Cika                  : Eh kok lu pada nggak ngasih tau gue, kalo sekarang ada kumpulan! (muka sangar)

Gue                   : Gue juga nggak di kasih tau Cik, tapi gue asal dateng aja,kan sekarang jadwal nya kumpul. (nyamber)

Cika                  : Ya kan harusnya tetep di kasih tau. Siapa sih yang sekarang jadwal nya ngasih tau ke anak-anak kalo sekarang kumpul?

Azra                  : Noh.. (nunjuk si lelaki misterius)

Cika                  : Oh eluu bang! duh si abang gimana sih

Lelaki Misterius : Loh? kan gue nggak tau semua nomer anak-anak? (ngekek sedikit)

Cika                  : Yaudah lu mintain bang.

Lelaki Misterius : (Ngasih ponsel nya ke gua)

Gue                   : (Ngetik nomer di ponsel dia)

Nah,semenjak lelaki misterius itu udah dapet nomer anak-anak. Yang pasti dia juga nyimpen nomer gue dong, nggak mungkin dia nggak nyimpen nomer gue xixixi :-D. Tapi, sayangnya gue nggak tau nomer dia. Gue selalu nunggu pemberitahuan sms muncul di ponsel gue untuk kumpul dari si lelaki misterius itu. Tiba-tiba ponsel gue bergetar. Rrrr.. Rrrr.. rrrrr… langsung gue buka dengan cepat, dari siapa sms itu. Dan ternyata pemberitahuan kumpul dari nomer tak bernama, feeling gue semoga si lelaki itu.

♥ √ Selamat Malem, besok jangan lupa ada perkumpulan lagi di tempat biasa. Oke

♦  √ Siapa ini?

♥ √ Ini Rico yg ada di perkumpulan tadi, yang baru gabung tuh 🙂

♦  √ Yang mana ya? 😛

♥  √ wah masa gk tau? kamu minta di jitak ya de? pura2 gatau 😀

Yah, kurang lebih seperti itulah sms pertama gue sama lelaki itu. Setelah sekian lama gue nggak tau nama lelaki itu, ternyata gue tau juga nama nya. Gue bener-bener seneng banget pas hari itu. Sekian lama gue udah mulai sms-an sama dia. Ternyata dia orang nya asik nggak jutek seperti yang gue kira. Rasa suka gue semakin besar sama dia. Sampe-sampe gue nggak mikirin, dia itu udah punya pacar atau belum. Nah, suatu ketika, dia itu lagi keluar ruangan, entah kemana. Dia bawa ponsel 2, yang di bawa dia ponsel satu nya, ponsel yang kedua nya tertinggal di ruangan. Gue langsung aja ambil ponsel dia yang tertinggal di ruangan, dan gue langsung buka pesan. Ternyata.. jleb banget, dia udah punya pacar. Hari itu juga gue mau nangis banget tapi terpaksa gue tahan. Selama dia sms-an sama gue dia baik banget, dia care banget, perhatian, tapi semua itu buat apa? cuma PHP doang hiks.. 😥

Gue langsung menaruh ponsel dia ke tempat semula, detik itu juga gue langsung pulang nggak pamit. Pas gue pulang, dia muncul di hadapan gue, dia bercandain gue tapi gue cuma senyum aja dan bergegas langsung pulang. Gue sempet vacum dari perkumpulan selama 1bulan buat menenagkan pikiran gue.

( 1 Bulan kemudian…. )

Setelah satu bulan kemudian, gue udah mulai berani lagi buat dateng ke perkumpulan itu dan bertemu sama lelaki itu. Gue udah mulai bisa nerima kenyataan kalau dia memang nggak pantes buat gue. Dan perlahan-lahan gue udah mulai ngelupain dia. Tapi, pas gue dateng ke perkumpulan itu dan ngeliat muka dia entah kenapa gue malah nambah suka sama dia. So, why? Apakah ini yang nama nya cinta? meskipun telah tersakiti dan mencoba melupakan, tapi tetap tidak bisa melupakan. Gue coba bersikap dewasa dan netral. Gue cuma bisa pendam perasaan gue selama berbulan-bulan. Gue jalanin hidup gue seperti biasa.

Dan seiring berjalannya waktu, gue semakin dekat sama dia. Dan ternyata Dia itu suka sama gue, tapi gue masih nggak percaya dan nggak mau menaruh rasa cinta gue ke dia yang terlalu besar. Why? Karena dia masih dalam posisi pacaran dengan cewek nya. Tapi kenapa dia suka sama gue? Dia kan masih punya cewek. Gue bisa tau kalo dia suka sama gue itu dari temen gue sendiri nama nya itu Maryam.

Maryam : Eh tau nggak?

Gue           : Apaan? (muka penasaran)

Maryam : Rico suka sama lu, dia curhat ke gue.

Gue           : Ah! nggak mungkin. Dia kan udah punya pacar. (senyum)

Maryam : Dia emang udah punya pacar, tapi dia udah nggak sayang sama pacar nya.

Gue           : Terus kenapa dia putusin aja pacar nya? aneh!

Maryam  : Dia nunggu pacar nya yang mutusin, karna dia gak mau nyakitin perasaan cewe

Gue           : Tauah! terus mau sampe kapan dia PHP in gue?

Maryam : Entahlah, dia cuma bisa nunggu pacar nya buat putusin dia.

Gue          : Lama! (muka lesu)

Gue bingung sama perasaan dia dan perasaan gue sendiri. Tapi, lama-lama kemudian dia udah putus sama cewek nya (kata Maryam) dan dia udah berani ngomong ke gue kalo dia itu suka sama gue. Gue seneng banget pas dia nembak gue, tapi sayang nya gue tolak. Loh? soalnya gue udah janji sama diri gue sendiri, kalo gue enggak akan pacaran. Gue punya trauma yang mendalam tentang pacaran dan gue nggak mau ngulang itu semua. Jadi, gue sama dia cuma hanya sebatas Teman dan tidak lebih. Tapi gue masih punya harapan suatu saat nanti gue sama dia bisa menjadi KITA untuk selamanya.{}

END.