Archive | May 2014

Now, I know

Pas pertama kali gue masuk sekolah menengah atas alias SMA, secara otomatis gue diem aja dong, ya kan? Nah kebetulan banget ada sahabat gue pas SD, ya jadi gue nggak diem aja kaya patung. Masa-masa MOS itu masa-masa yang paling suram, dimana kita harus berdandan layak nya orang gila. Eitss, untung nya disekolahan gue yang baru, nggak di suruh dandan kayak orang gila *yeeeyyy*. Gue inget banget pas hari ke-2 MOS, kita para murid baru dikelompok sekitar 20 orang, 10 untuk cewek dan 10 lagi nya buat cowok. Kami para pesera MOS disuruh merundingkan sesuatu setelah melihat Teater para kakak kelas yang akan ditampilkan.

Setelah selesai menonton Teater yang telah dipersempahkan oleh kakak kelas, kami disuruh merundingkan dan hasilnya misah-misah, cowok ya ngerundingin nya sama cowok juga, begitu pula sebaliknya para cewek, ya mungkin karna kita masih terlalu jaim untuk mengenal, Betul?. Kemudian nama kelompok kami di panggil dan wajib bin harus ada perwakilan 2 orang dari setiap masing kelompok.

Dari kelompok gue, ada satu orang cowok yang mau menjelaskan perundingan tadi, dan entah kenapa gue merasa salut banget sama tuh cowok *halah lebay*, tanpa basa-basi gue juga ikut mengacungkan tangan gue dan ikut menjelaskan hasil perundingan bersama cowok itu.Kemudian pas hari ke-3 MOS alias terakhir MOS, gue berharap banget ketemu sama cowok yang tadi maju kedepan ngejelasin hasil perundingan bareng gue dan alhasil nya gue belum ketemu juga sama dia.

Setelah 1 bulan kemudian….

Tenoootttttt… bel istirahat berbunyi. Gue sama kawan baru gue alias Diva langsung capcus ke kantin. Pas masih ada di perjalanan menuju kantin, tiba-tiba dari arah yang berlawanan muncul sesosok laki-laki yang udah gue cari-cari dari pas MOS.

“Ya ampun Div!” Ucap gue sambil memegang tangan Diva.

“Apa’an sih?” Saut nya.

“Itu cowok yang tadi barusan ada di depan kita, yang tadi lewat tuh” Ucap gue

“Iya tau, emang kenapa” Ucap Diva

“Itutuh cowo yang sering gue ceritain ke elo” Ucap gue sambil terkejut

“Oh itu toh cowok yang elo maksud, lumayan juga sih” Ucap Diva sambil senyum

Setelah gue sama kawan gue bercakap-cakap, sampai juga di kantin nya Mba sus. Kemudian, setelah kami selesai makan di kantin kami langsung balik lagi ke kelas, tiba-tiba cowok itu dateng lagi dihadapan gue dan gue pun kembali terkejut tapi ya gue pura-pura jaim biar keliatan cool gimana gitu 😀 . Cowok itu tampan banget, setiap gue liat, dia pasti mengusap rambut nya dari depan ke belakang, dan dia selalu masukkan salah satu tangan nya ke dalam saku celana.

Ya ampun ini sungguh menakjubkan dan menjadi fenomena terindah untuk diri gue *halah lebay*. Hari berikut nya, gue liat cowok itu lagi dan gaya nya pun masih mirip sama yang kemarin gue liat, ah ini bener-bener buat gue kagum dan jatuh cinta. Gue coba cari tau nama cowok itu dan berasal dari kelas manakah cowok itu. Akhir nya gue ngasih dia nama julukan, yaitu “seseorang yang memasukkan tangannya ke dalam kantong” memang sangat panjang julukan nya, tapi ya sudahlah. Pas gue keluar mau buang sampah, gue liat di keluar dari kelas X.3 dan gue pikir dia berasal dari X.3, sekarang yang harus gue cari tau adalah nama dari cowok itu, Kebetulan banget gue punya temen anak X.3 jadi ya gue bisa tanya-tanya.

Hari berikut nya, gue janjian di kantin sama Ao anak X.3 yang bakal gue tanya-tanyain tentang “seseorang yang memasukkan tangannya kedalam kantong” 

*Di kantin*

Gue : Ao! pengen tanya nih (masang muka melas)

Ao : Sok tanya.

Gue : cowok yang tinggi nya kira-kira kayak gue, terus dia putih tapi ada kayak jerawat nya gitu pipi nya, nama nya siapa sih?

Ao : Siapa ya? yang mana sih (sambil berpikir)

Gue : Aih? tau nggak? tau dong please (masang muka melas)

Kemudian, pas temen gue lagi mikir. Tiba-tiba cowok itu lewat lagi di hadapan gue. Sontak gue langsung colek tangan Ao dan ngasih kode kalo cowok yang gue maksud itu tadi barusan lewat.

Ao : Oh yang itu toh ternyata, itu nama nya Haikal. lo nggak salah kagum sama dia, dia itu orang nya pinter (sambil senyum)

Gue : Owalaa, nama nya bagus juga ya. makasih banyak udah kasih tau. Sekarang gue mau balik dulu ke kelas. See you next time (sambil meninggalkan meja kantin)

Akhir nya setelah sekian lama gue nggak pernah tau nama tuh cowok, sekarang gue bisa tau juga namanya. Seiring berjalannya waktu, gue sering liat tuh cowok kalo lagi pulang, lagi ke kantin tapi gue nggak pernah kenal sama tuh cowok. Waktu itu gue pulang sendiri, terus cowok itu udah ada di Halte buat nungguin Angkot. Pas gue baru turun dari becak, gue pikir ada yang liatin gue dan ternyata bener, Haikal si cowok itu ngeliatin gue, pas muka gue nengok ke arah muka dia, dia malah berpaling. Disitu gue seneng banget, ternyata si cowok itu ngeliat gue juga.

Hari berikut nya, setiap gue jalan entah ke kantin atau kemanapun, gue pasti aja ketemu sama cowok itu. Dengan gaya nya yang cool, pasti aja dia selalu mengusap rambut nya dari depan ke belakang. Arrgh itu bikin gue nambah kagum sama dia tapi sayang, sampe saat ini, hari ini, dan detik ini juga gue belum pernah kenalan sama cowok itu, gue cuma bisa liat gerak-gerik dia dari jauh, gue cuma bisa liat dia ketawa dari jauh, Wahai… “seseorang yang memasukkan tangan nya kedalam kantong”

#END